Showing posts with label work work. Show all posts
Showing posts with label work work. Show all posts

Fulfilling the rights of the child: Indonesia's street children...

Looking at the title, your mind might directly wonder on the saddening phenomena we see on daily basis..be it in the intersections, under the bridge, or dusty corners in markets, or simply everywhere.

Street children have become one of the most daunting challenges that Indonesia faces. Not only the Government, which has the responsibility to ensure the promotion and protection of the children's rights, including street children, but also Indonesian society as a whole...

Well, Indonesia is not alone indeed...
Many countries have faced similar challenges...< br />
A world fit for children is still becoming everyone's dream..
Amidst many significant progress achieved by Indonesia in the area of children’s rights, issues surrounding street children, or street-connected children, continues to pose big challenges. In line with Indonesia’s commitment to the achievement of the Millennium Development Goals (MDGs) and national development priorities, as outlined in the National Medium-Term Development Plan and National Action Plans on Human Rights, issues relating to the state of these less fortunate children continue to be on top of the agenda.

Nonetheless, eventhough various interventions, governmental policies and strategies aimed at addressing this issue have been launched and implemented, the problems remain. One of the underlying problems is the incompatibility of the given interventions with the children’s needs. Limited engagement with the street-connected children themselves, their families and communities have resulted in ‘detached’ and segregated policies. In the absence of holistic and integrated policies, comprehensive information and consistent data regarding street-connected children, measures taken by the government in formulating appropriate strategies can be seriously impeded.

So...what do we have to do...
How can we contribute further...


I personally believe that effective participation and empowerment of families and communities, can effectively help addressing this pertinent issue in Indonesia...


Besides the government, we, as individuals or members of society, can participate and help improve this situation..

Let's take a look at the important reference we have here...


As stipulated in the Constitution and relevant laws in Indonesia , every child entitles to be protected regardless of its race, skin color, gender, language, religion, social status and wealth. Child protection commences from the very early stage of life starting from the womb.

Being a State Party to 8 (eight) core international human rights instruments, including the Convention on the Rights of the Child (CRC), International Convenant on Civil and Political Rights (ICCPR) as well as International Covenant on Economic, Social, and Cultural Rights (ICESCR), Indonesia is obliged to ensure the full enjoyment of the rights of children.



Nevertheless, the issue of street children, - those who live, work and/or spend most of their time on the street, continues to be one of the greatest challenges faced by the Government of Indonesia. The misery of these rights-deprived children greatly vary, starting from stigmatization and misperception to culture of violence, including sexual violence.


Limited, or even zero, access to basic facilities and services such as education and health have further posed these children to multiple deprivations of their basic rights. Latest statistics show that there were approximately more than 230.000 street children in Indonesia in 2011. As the economic gap is deepening, the trend is alarming since the estimated numbers show steady increase.


Various governmental policies and strategies aimed at addressing this issue have been launched and implemented, but the problems remain. National programs derived from the human rights action plans and more specific interventions such as Street Children Social Welfare Program/Program Kesejahteraan Sosial Anak Jalanan, have been introduced and executed in the last decades, providing services such as drop-in centers (rumah singgah) mobile van for children. Child counseling and outreach programs as well as relevant online services have also been conducted.


Moreover, various measures and initiatives have been taken at regional level, such as within the framework of ASEAN. Along the same line, a number of multilateral venues have been utilized to discuss and produce universal guidance on the issue of street children, with Human Rights Council, Special Procedures Mandate Holders, and Committee on the Rights of the Child, among others, continuously urge states to take further actions concerning street-connected children.


However, in the case of Indonesia, the absence of comprehensive picture and statistics towards this phenomenon has, to some extent, hindered the government and relevant stakeholders in formulating and providing holistic, child-rights and gender-based approach. Classic problems such as human resources deficits and budget limitations have also been identifed. Some arguments also center on the inconsistency of the government’s policies, with the tendencies of altering the programmes once the officer-in-charge is changed. Lack of coordinations among national focal points, particularly relevant ministries, governmental agencies, and civil society organizations, also contribute to this predicament (Afandi, 2004; OHCHR, 2012).


Often, stigmatization and misperception, the most complex challenges faced by street children, are not properly addressed nor being the focus of the interventions. As the policies are mostly centered on the well-being of street children, families and communities, who are also one of the closest and most significant elements of the street children’s lives, are sometimes set aside, if not excluded. Only recently, the Indonesian Government, through Social Affairs as well as Women Empowerment and Child Protection Ministries, introduced Family Program.


Other developing countries also face similar problems. China, India, Bangladesh and Nepal, for instance, have been struggling with similar problems lingering from capital cities to urban areas despites numerous strategies being implemented (Benitez, 2011). On the other side of the world, Latin America countries such as Brazil, Peru and Guatemala (Cardoso and Souza, 2004; Karabanaouw, 2003), as well as those in Africa and Europe continue to step up their efforts in formulating strategies and policies which fully involve communities and families of street children in addressing the complexities of this issue.

So, against this backdrop, the question raised is to what extent the families and communities, including us, who are surrounding street-connected children have participated in the process of policy-making to effectively address the complexities of solving this issue.

More questions shall be posed regarding how far will the empowerment program of street-connected children families help improve the lives of these unfortunate children.

I sincerely believes that families and communities play pivotal roles in helping addressing the issue of street children.

Their active engagement with the government, policy makers, and related stakeholders will help ensuring family relisience and contribute significantly in the policy-making process and in finding solutions to the issues of street-connected children. Participatory approach is deemed mandatory in ensuring the best interests of street-connected children and their families are properly reflected in the interventions.

So, what do you think...

Wajah Indonesiaku: Perjalanan menyusuri daerah terluar RI #3...Haumusu C/Wini, NTT

Setelah 2 tulisan sebelumnya, rasanya saya kok belum puaaas berbagi keindahan dan keunikan daerah  terluar RI..

Can't get enough of it indeed...

Bukan apa-apa...mungkin tanpa alasan yang kuat, jarang dari teman-teman yang memang meniatkan untuk traveling ke daerah perbatasan :D....saya pun, karena tugas, jadi mendapat kesempatan berharga untuk melihat dari dekat wajah Indonesia dari sisi terluarnya..

Di hari ketiga perjalanan kami, Haumusu C/Wini adalah tujuan kami.

Seperti saya sampaikan di cerita sebelumnya (klik di sini), ada 7 titik perbatasan antara Indonesia dan Timor-Leste yang telah resmi dibuka dan dioperasikan.

Pagi itu, kami bertolak dari Atambua menuju Haumusu C/Wini..sekitar 2 jam dan tibalah kami di sisi utara Insana, masih di bagian Timor Tengah Utara. Pemberlakuan Pas Lintas Batas (PLB) di titik perbatasan ini diresmikan sejak Desember 2011.

Masih dengan cerita yang mirip...jalan yang penuh tantangan alias berlubang..tapi tetap saja mata dihibur dengan keindahan alam yang wooow banget...Woow in the real terms!

Kali ini, berkali-kali kami berhenti di jalan...
Alasannya ada 2...apalagi kalau bukan foto-foto :D. Dan kalau ada 'rombongan' yang lewat hehehe...What I mean here is rombongan hewan peliharaan yang lucu-lucu, termasuk babi hitam yang warna hitam pekat.

Siapa yang tidak tergiur untuk turun dan foto kalau pemandangannya seperti ini :D...

cantiiiik yaaaa...one lovely corner, otw to Haumusu C/ Wini..

Tidak salah kalau tempat ini menjadi lokasi syuting film Tanah Air Beta karya Ari Sihasale.

This particular spot, this famous rock to be exact, seems to be everyone's favorite!
No wonder...as you see further, clear blue sky will engulf your sight and warm breeze will tenderly hug you...
Aaaah, jadi sok romantis begini hehehehe..

Tiba di Haumusu, kami pun langsung bertugas..berbincang dengan para petugas, mengambil data, mendokumentasi kondisi bangunan dan fasilitas lainnya ...Nothing much tho', as this very border was not that busy at time of our visit...


ngobrol dengan tia-tia dari Timor-Leste
We managed to chat with some ladies coming from Timor-Leste surrounding neighborhood ...rencananya mereka akan mengunjungi saudara-saudaranya yang tinggal di sisi Indonesia. Kebayang yah ..kalau kita bersaudara namun dipisahkan oleh kewarganegaraan dan batas negara seperti ini..But, that's real indeed...makanya kedua pemerintah mengeluarkan Pas Lintas Batas untuk memfasilitasi para pelintas batas tradisional ini. Yang pasti,  tali persaudaraan harusnya tidak terputus dan bahkan bisa diperkuat antara warga yang tinggal di wilayah perbatasan


pos imigrasi di perbatasan haumusu


Again...clear blue sky and scorching sun really fascinate us...

Still in Haumusu


Bright blue sky, lovely Haumusu

Selesai menyelesaikan tugas, kami pun melanjutkan perjalanan ke Dili, melalui perbatasan Motaain kembali.

On the way back, kami mampir ke Tanjung Bastian, untuk sejenak rehat dan mencicipi kopi setempat....
such a lovely beach we have here...special, indeed garis pantai yang panjang menyambut kita di Tanjung Bastian...pasir kehitaman dan batu-batu yang terletak di sana menambah keunikan tempat ini..some traditional huts were erected in the surroundings, giving us enough place to be under the shades..big trees are lining up along the shore as well, perfect spot for dozing off after a hard&hot day :D... Di tempat yang sama, ada sebuah kafe sederhana dengan kopi yang enaaaak...so, kami bersama tim memutuskan untuk mampir dulu sebelum lanjut ke perjalanan berikutnya... I didn't get a chance to swim though' but pretty sure I'd love to get back there..sepertinya ombaknya lumayan besar dan ada beberapa spots yang memang sudah dikhususkan untuk mereka yang ingin berenang... Well, it was a brief visit but lovely for sure.. Enjoy the photos...











Mari Gapai Asa ......

"Apa sih arti kebanggaan buat elo?"

Ahhh...

Nonton CineUs Book Trailer membuat saya termenung...

"Kenapa ngga kejer impian elo dari sekarang""


Pertanyaan yang sederhana namun menggelitik ini  langsung membuat angan saya melayang jauuuuuh....

Jauuuuh ke tahun 2002..saat saya memulai perjuangan saya, entah yang keberapa, untuk menggapai asa...

Senyum saya pun mengembang lebar, saat lembaran-lembaran kejadian manis, pahit, menyedihkan namun juga membanggakan, melintas di kepala seperti potongan-potongan film kehidupan...

Melihat thriller keren dari CineUs, saya teringat dengan cerita diri...

Entah apa yang mendorong saya melamar menjadi Pegawai Negeri Sipil, yang akrab disebut PNS, setelah nyaman bekerja di perusahaan swasta asing untuk sekian tahun.

Iya, PNS...yang katanya identik dengan cap pekerja pemalas. or datang, duduk, ngopi, pulang (masaaa sih...), rajin ngg rajin sama saja, atau mengandalkan gaji buta dan pensiun. Walaupun tentu saja penilaian ini bisa jadi subyektif.

Sebenarnya, cita-cita saya bukan menjadi PNS...tapi jadi diplomat :D...

Sejak SD, saya ingat kalau kolom cita-cita  yang ada di buku rapor, buku penghubung atau buku kenang-kenangan selalu saya isi dengan 'diplomat'. Meskipun tentu saja saat itu saya belum mengerti seperti apa pekerjaan menjadi diplomat itu.

Cita-cita ini ternyata berlanjut seiring dengan meningkatnya jenjang pendidikan yang saya lalui. Ada satu masa di mana saya berpikir bahwa jadi diplomat pasti enak, karena jalan-jalan ke luar negeri terus, bertemu dengan banyak orang asing, fasih berbahasa asing, pakai jas resmi terus kemana-mana. Pokoknya keren! Naif ya kedengarannya :)... jangan salahkan saya anak SMA di daerah yang tidak punya informasi lengkap mengenai hal ini :D....

Tapi hidup memang penuh dengan rahasia.
Lahir dari pasangan orang tua yang menikah di usia belia, hidup kami penuh dengan riak dan gelombang, termasuk untuk urusan rezeki. Tapi justru karena itu, kami sekeluarga tumbuh menjadi pribadi yang ulet, termasuk dalam mencari uang saku.

Karena sejak SMA aktif dengan kegiatan kesenian, saya malah asyik ngeband dengan teman-teman dan menjadi penyiar radio. Kuliah pun mengambil jurusan akuntansi, karena (katanya) lebih mudah mencari pekerjaan dan banyak dicari. Bukannya mengambil jurusan Hubungan Internasional atau jurusan sosial lain yang dekat dengan dunia diplomasi. Hanya bahasa asing yang mungkin terus saya tekuni, khususnya bahasa Inggris dan Perancis. Itu pun lagi-lagi karena (katanya) bisa menunjang karir dan cepat mendapat pekerjaan.

Asyik di radio, saya pun punya banyak side jobs yang seru dan menyenangkan, termasuk meliput berbagai acara off air dan konser, menjadi MC di sana sini, bahkan menjadi MC tetap untuk segala acara di salah satu hotel bintang 4 di Lampung kala itu, Saya pun mengajar bahasa Inggris di salah satu tempat kursus berafiliasi dengan jam mengajar yang lumayan banyak. Terakhir, semua pekerjaan itu saya lakukan sebagai sambilan karena saya diterima di salah satu perusahaan heavy manufacturing swasta asing asal Korea di Lampung dengan posisi dan gaji yang lumayan banget.

Pokoknya, saat itu orientasinya kerja, kerja dan kerja...supaya bisa punya uang sendiri.  Lupa sudah dengan cita-cita menjadi diplomat yang dulu saya toreh di buku kenang-kenangan.

Namun, lagi-lagi....garis tangan memang sudah ditetapkan oleh Yang Kuasa. No doubt about it! Jalan berliku yang saya lalui ternyata akhirnya membawa saya kembali ke 'jalan yang benar' setelah Departemen Luar Negeri atau Deplu membuka lowongan untuk Pejabat Dinas Luar Negeri (PDLN) yang tak lain dan tak bukan adalah diplomat.

Saat saya mendaftar menjadi PNS Deplu, saya ingat pertanyaan almarhum Papa. "Kamu yakin mau jadi PNS? apa sih yang kamu cari...pekerjaan sekarang kan sudah enak..." Nada yang sama juga dilontarkan oleh Rudi, calon suami saya saat itu (eheeem :D) dan teman-teman sekantor.

Kenapa?
Pertanyaan yang sama juga saya lontarkan ke diri sendiri.
Kenapa saya bertekad meninggalkan my comfort zone?
Kenapa saya justru memilih untuk mencoba sesuatu yang baru, di saat orang justru berebut mendapat posisi dan pekerjaan saya?
Apakah saya tidak BANGGA dengan pekerjaan saya sekarang?
Apa saya tidak bersyukur dengan segala kemudahan yang telah diberikan-Nya?

Ternyata, dialog saya dengan diri sendiri membuat saya sadar bahwa this is not what I've been planning for my life...

Banyak ganjalan di hati saat mengingat banyak hal terkait pekerjaan saya sekarang. Saya merasa seperti robot, yang hanya kerja, kerja dan kerja! So much for creativity, bye bye to Apalagi bukan rahasia kalau posisi puncak di perusahaan asing didominasi oleh tenaga kerja asing asal negara mereka sendiri. I missed my passionate life terribly... And I am not proud about it at all :(...

This is not my DREAM...

Dan dengan berbekal bismillahirahmanirahim, doa dan dukungan orang tua dan orang-orang terdekat (akhirnya), saya pun mantap mendaftar ke Deplu, mencoba mewujudkan cita-cita saya menjadi diplomat!

Saya ingat, tidak kurang dari enam kali saringan tes yang harus saya lalui untuk bisa diterima sebagai CPNS Deplu (waktu itu nomenklatur masih Departemen, belum Kementerian seperti sekarang). Setelah saringan pertama melalui kelengkapan dokumen, saya harus menjalani tes tertulis dalam bahasa asing yang saya pilih. Saya ingat, saya berangkat ngeteng naik bis dari Lampung, lanjut dengan kapal feri ke Merak dan bus lagi ke Jakarta, ditemani 2 adik laki-laki saya. Sepanjang perjalanan, saya sukses tidur karena kecapekan :D..

Usai ujian tertulis pertama yang bertempat di Gedung Manggala Wanabakti Jakarta bersama ribuan kandidat lainnya, saya lolos untuk tes psikologi, 2 minggu kemudian kalau tidak salah. Kembali ke Jakarta, saya pun kembali jalani tes, plus wawancara psikologi dan focus group discussion dengan isu-isu internasional yang asing untuk saya! Belum lagi persaingan yang makin terasa dari kandidat lain yang rata-rata lulusan universitas negeri ternama di Indonesia, dan bahkan universitas luar negeri. Jiper juga melihat teman-teman yang sepertinya punya banyak pengalaman :)...

Dengan semangat yang membara (kayak kompor aja :D...), saya ikuti semua proses seleksi. Hingga di tahap akhir, saat saya menghadapi wawancara substansi dengan panel yang terdiri dari mantan Duta Besar, akademisi ternama, dan pejabat struktural Deplu. Bukan proses yang mudah, karena banyak pertanyaan kritis yang diajukan, termasuk kenapa saya ingin jadi diplomat. Dan mengalirlah cerita impian masa kecilku..

Entah kenapa, saya begitu yakin bahwa saya bisa melalui ini semua...Saya merasa impian saya begitu dekat, within reach... Bahkan saya ternyata sangat menikmati proses seleksi ini, bertemu dengan banyak teman dan membuka wawasan baru. I think I have found my life! Tidak putus saya berdoa kepada Yang Kuasa, agar jika memang ini rezeki saya, agar dimudahkan

Dan Alhamdulillah, saya pun akhirnya diterima bersama 36 kandidat lainnya. Satu-satunya lulusan Universitas Lampung, satu-satunya yang berasal dari Pulau Sumatera :D...

Babak baru dalam kehidupan saya pun dimulai.

Pelatihan diplomatik yang mencerahkan di Jakarta dan magang di Perwakilan RI untuk Masyarakat Eropa (PRIME) di Brusells, Belgia turut menjadi bagian dari pelatihan awal saya. Bersama 17 rekan lainnya, saya pun mendapat pelatihan diplomatik lanjutan di Clingendael Institut, Den Haag, Belanda.

Kembali ke Jakarta, saya ditugaskan di Direktorat Diplomasi Publik. Sungguh dunia kerja yang menyenangkan. I enjoyed every moment of it! berinteraksi intensif dengan berbagai pemangku kepentingan di dalam dan luar negeri terkait pelaksanaan diplomasi dan kebijakan luar negeri Indonesia. Betapa saya banyak menimba ilmu, belajar dari pengalaman dan menikmati persahabatan dengan mereka.

Tahun 2007, saya mendapat kesempatan untuk penempatan pertama. Saya ditugaskan di Perutusan Tetap RI untuk PBB, WTO dan Organisasi Internasional lainnya di Jenewa, Swiss. Tugas yang (lagi-lagi) penuh dengan tantangan. Apalagi saya menjadi bagian fungsi politik 2, yang menangani isu HAM, kemanusiaan dan isu sosial budaya  terkait lainnya.

Room XX of the Palais des Nations
Palais des Nations, markas PBB di Jenewa, sudah menjadi rumah ketiga, setelah apartemen dan kantor PTRI Jenewa :)..Isu HAM, yang merupakan ranah baru untuk saya saat itu, benar-benar memiliki dinamika yang luar biasa alias tidak ada habis-habisnyaaaa :D..Ada saja isu atau kejadian yang harus ditangani, sehingga hari-hari banyak saya habiskan di Room XX, Palais des Nations, tempat Dewan HAM PBB atau UN Human Rights Council bersidang.



Tentu saja, menjadi wakil Indonesia di forum internasional seperti ini memerlukan banyak persiapan, baik substansi dan non-substansi.

Selain aktif dalam berbagai sidang di forum multilateral yang resmi, saya dan suami (juga Bo dan Obi :D) selalu mencoba mempromosikan Indonesia di mata dunia dalam berbagai kesempatan, termasuk lewat grup angklung Le Sangkuriang yang berbasis di Jenewa.

Manggung bareng 
Bareng teman-teman 'seperjuangan' dari berbagai negara di Dewan HAM PBB :D..

Usai bertugas di Jenewa selama 3 tahun 7 bulan, saya kembali ke Jakarta dan kembali menangani isu HAM dan Kemanusiaan di bawah Ditjen Multilateral. Masih penuh dengan dinamika dan 'kejutan-kejutan, tapi saya jalani dengan penuh semangat.

Kalau ditanya banggakah saya dengan apa yang telah dicapai saat ini?
Jawabnya pasti YA... 

Bangga karena akhirnya bisa mencapai impian yang sudah dicita-citakan sejak kecil...
Bangga.menjadi seorang putri daerah yang bisa memperjuangkan kepentingan merah putih di berbagai forum...
Bangga saat kerja kerja yang kita lakukan, plus tentu saja ridho dari Yang Maha Kuasa, membuat kita bisa menjadi manusia yang berguna...

Dan tentu saja bangga karena mendapat kesempatan membaktikan diri dan memberikan kontribusi untuk tanah air tercinta ...

Apa arti kebanggaan ini buat saya?
Kebanggaan ini benar-benar menjadi semangat buat saya untuk terus berkarya dan berguna...
Kebanggaan ini membuat saya terus berusaha memberikan yang terbaik...
Kebanggaan ini harus menjadi amunisi untuk berbuat 'lebih' dan 'lebih'...

Semua ini ada di CineUs lhoooo....Inspiring, rite...D....

merah putih tercinta...


Saya sadar banget, bahwa apa yang saya lakukan masih belum seberapa dibandingkan dengan orang lain. Tapi saya yakin dan percaya kalau kebanggaan dalam diri bisa membantu kita menggapai asa dan impian untuk terus berkarya...

Bangga bukan berarti kita tenggelam dengan kesombongan diri atas segala keberhasilan yang dicapai...

So....If you see any thing in yourself which may make you feel so proud, look a little further.... and soon you will find enough to make you humble again...

Bahkan di saat semua orang menyampaikan apresiasi atas apa yang kita raih atau kita kerjakan, kebanggaan ini layaknya menjadi reminder bahwa kita bisa terus memperbaiki diri.

Kebanggaan  idealnya membuat kita makin pandai bersyukur kepada-Nya dan berjuang lebih keras lagi untuk terus menjadi manusia yang bermanfaat.


Perjuangan masih panjang and I am ready for it :D...

Doakan saya ya, teman-teman.....

***





Wajah Indonesiaku: perjalanan menyusuri daerah terluar RI #2

And the journey continued..

this is one of the breathtaking views...

Setelah seharian melintas dari Dili menuju Motaain, akhirnya kami pun tiba di Atambua...

Lelah? pastinya....waktu di perjalanan sih memang asyik-asyik aja, karena excited :D..setelah sampai di Atambua untuk late lunch, baruuu deh kerasa badan remuk :D #massagetotherescue.

Tapi cantiknya pemandangan alam NTT masih terbayang di mata, mengalahkan letih yang mulai terasa dan pekerjaan yang belum selesai...


road to Atambua...

Tiba di ibukota Kabupaten Belu, NTT ini, kami pun langsung mencari makan siang...dengar cerita dari teman yang sering ke Atambua, RM Beringin adalah salah satu yang tekenal dengan ayam gorengnya..

Menu makan siang pun terasa nikmat berlipat ganda karena lapaaar sangat..Di meja pun digelar lalap singkong, ayam goreng, sambal, dan beberapa makanan khas Sumbar seperti rendang dan teman-temannya. Tapi memang ayam gorengnya mantaaaap..sampai abis dua :D...Sangking semangatnya makan, sampai lupa difoto hehehe..tau-tau ayamnya udah abis :D...


Tuuh kan..yang keliatan sisa sambal dan 

Sebenarnya, pengeeen banget keliling keliling kota yang makin terkenal lewat film Atambua 39° Celsius, karya keren Mira Lesmana..selain itu, cita-cita 'luhur' yang ingin dicapai adalah berburu tenun Belu yang katanya cantiiiik bangeeet. Buat saya pencinta wastra Indonesia, ini menjadi energi positif yang membuat saya cepat menyelesaikan pekerjaan...supaya bisa berburu kain :D..


Sayangnya, banyak laporan sudah menanti di depan mata dan persiapan untuk pertemuan dan diskusi berlanjut...Setelah break sebentar dan mulai mencicil pekerjaan, akhirnya selesai maghrib pun saya minta diantar melihat toko souvenir untuk mencari tenun Belu.

Dan ketemulah saya  dengan satu toko imuuut yang banyak menjual tenun Belu...namanya Toko Adorovi Art Shop...

Di sana, banyak koleksi tenun Belu dan souvenir khas NTT seperti Tihar, alat musik khas NTT yang seperti genderang, tempat sirih, rosario dan tasbih dari kayu gaharu serta aneka kaos.

But the best collection is the traditional woven fabric...

Asli... tenun Belu benar-benar cantiiiik.


Semua yang saya lihat cantiiik dan bikin paniiik :D...

Corak geometris dipadu dengan kombinasi warna yang berani benar-benar membuat saya terpana...Corak yang sepintas sama pun terlihat berbeda di setiap kain. That's the beauty of tenun...tidak ada yang persis sama dan semua unik...



Cobaaa....siapa yang tidak suka melihatnya....cantik ya Tenun Belu...

Kehalusan motif tenun pun berbeda-beda. Ibu Mamik, pemilik toko, bercerita bahwa tenun-tenun ini asli dibawa oleh pengrajin di berbagai kota yang tersebar di Kabupaten Belu. Masa pembuatan satu helai kain tenun pun bervariasi, ada yang bahkan perlu waktu berbulan-bulan. Selain itu, ada kain tenun yang menggunakan kapas asli yang dipintal menjadi benang, ada yang menggunakan benang berwarna yang sudah ada. Biasanya yang menggunakan kapas, baik secara penuh maupun campuran, lebih mahal dibanding dengan benang yang sudah jadi. 

Sayangnya, Bu mamik juga cerita kalau banyak penenun tradisional yang kini sudah mulai lanjut usia dan anak muda banyak yang tidak tertarik untuk memperdalam keahlian tradisional ini. Mudah-mudahan dengan meningkatnya minat dan jumlah para pencinta tenun (seperti saya :D), permintaan akan kain tenun pun bertambah dan menarik minat para penenun muda untuk meneruskan estafet melestarikan budaya sekaligus 

Tidak heran kalau harga kain-kain ini lumayan juga...starting from Rp 750.000,00 lengkap dengan selendang kecilnya....Waaah, waaah...harus itung ulang lagi nih anggarannya :D...



One of my fave...karena banyak ungunyaaa :D...dipadu cantik dengan hijau dan oranye...



Motif Insana kalau tidak salah.....cantiiiik yaaaa..


Walhasil, kami hanya beli yang kecil-kecil...plus kaos, dompet dan dompet kunci mobil...

Setelah itu, perburuan pun dilanjutkan.....belum dapet kain besar soalnya :D....Teman yang asli dari Atambua bilang bahwa ada beberapa tempat lain yang juga menjual kain-kain tenun atau tais khas NTT di pasar. Teryata ada beberapa ibu yang memang menjualnya di kaki lima begitu...tapi kain yang saya suka motifnya tidak ada hiks...Mampirlah kami di salah satu toko kelontong, Toko Manumean namanya, yang jual segala rupa termasuk kain....ada 2 rak besaaar penuh dengan kain :D...Walaupun aroma tidak begitu sedap tercium saat kami masuk (abis tokonya seperti gudang), tapi saya benar-benar menikmati 'perburuan' mencari kain khas NTT yang lumayan bervariasi koleksinya di toko ini...


Sebagian hasil berburu di Toko Manumean :D...kain, selendang, syal dan tempat sirih...

bright colors, aren't they....

I was considering to take it...but....

Can't help it...let's grab them :D...


3 kain sarung dan 5 selendang...kalap.mode.on :D...

Well, kalau tidak ada dinner, mungkin perburuan saya tidak akan selesai-selesai :D...lumayan sukses dan happy dengan 3 kain sarung plus selenda, dan 5 syal/selendang yang lebih kecil...ditambah tempat sirih imut warna unguuuuu.

Bahagianya....

Malamnya, saya dan tim pun makan malam di salah satu restoran yang ada. namanya Pondok Indah...makanan yang dijual pun khas nusantara, jadi kami memesan ikan bakar dan mencicipi se'i sapi, yang katanya makanan asli Timor. Well, sebenarnya, menu asli yang digemari masyarakat NTT adalah se'i babi, namun karena kami muslim, yang kita pesan hanya yang halal pastinya...It was more like a wordking dinner, karena banyak urusan pekerjaan yang juga dibahas :D...

It's a wrap I guess...as we have more meetings and trips coming in the next 2 days...

Malam itu, saya tidur nyenyak dan mimpi indah diselimuti tais Belu yang cantik...

And tomorrow...Haumusu C/Wini is waiting....

To be continued....

ASEAN BLOGGER FESTIVAL INDONESIA 2013 #4

What do you have in mind when you hear the word SOLO...

JOKOWI? well.. you're not the only one....as I will definitely say the same :p....

Surakarta Palace? ....perhaaaps.....some will say that...

Or maybe, Tengkleng...or intip...or  Selat Solo....yummy traditional food from Solo (...foood fooood glorious food :D))

And some might innocently mention Solo ladies :D....who has been long famously known as graceful and  beautiful..

But besides all the above-mentioned terms, one word is now added to my dictionary when it comes to Solo.....wanna guess what that is?

BLOGGERS...

Yuuup, Bloggers....

Solo = Bloggers...
To be precise, ASEAN Bloggers...

As Solo has proudly become the host of ASEAN Blogger Festival Indonesia 2013


It was truly a colorful journey...


3 days event full of fun, laughter, as well as surprises, hopes and dreams...



Tumpeng timeeee....this time, special for Aji who's leaving us soon...
look who's having fuuuun....

Well, amidst the never ending fun, we also manage to produce a declaration...one serious commitment galvanized in Solo Spirit.


After Bali Declaration 2011 was officially launched, ASEAN Bloggers indeed need to rejuvenate and revitalize the spirit of walking hand-in-hand in promoting ASEAN..even more, in realizing one solid community with 1 vision, 1 identity, 1 community...that is ASEAN COMMUNITY 2015...

Wanna know what's in there?

COME AND CHECK IT OUT...


solo spirit in the makin ;D....coretan tanganku hasil diskusi dengan Dubes Pohan dan teman2 ABC


SOLO SPIRIT 2013

We, the ASEAN Bloggers,

Recognizing the Bali Declaration 2011 acknowledging the role and contribution of social media for the establishment of ASEAN Community 2015

Reaffirming the needs to reinvent the spirit of cultural heritage in Southeast Asia, with a view of strengthening the ASEAN Social Cultural Communities with one vision, one identity and one community

Agree to:


Strengthen the role of ASEAN bloggers in ensuring the establishment of ASEAN Community in 2015

Contribute more to the process of community building, particularly within the framework of ASEAN Socio-Cultural Communities, where Government, bloggers and all relevant stakeholders share common responsibilities.

Encourage the Governments of ASEAN Members to continue supporting and facilitating this process in order to ensure the continuous process of building and strengthening ASEAN Socio-Cultural Community towards the establishment of ASEAN Community 2015.


The Vice President of ABC handed over the copy of Bali Declaration 2011 to the rep of Brunei

So, that's the SOLO SPIRIT 2013.....

Three important messages that will guide us ...

Strengthening our roles, contributing more and encouraging Government to continue supporting and facilitating us...as simple as that...

Sincerely hope it will keep our spirit up as bloggers to continue contributing positively to the community building process of ASEAN..

2015, here we come...


#4000salamASEAN....semangat 'bumikan' Komunitas ASEAN 2015...

15 September 2013...

Pagi yang cerah di Monas....

"Daaaaan.....rekor MURI untuk 4000 orang melakukan Salam ASEAN mengelilingi Monas pun terpecahkaaaan...

Selamaaaaaat....."

Sayup-sayup terdengar suara MC dari panggung mengumumkan bahwa hajat besar hari ini  akhirnya tercapai ....rekor nasional, dan bahkan dunia, untuk 4000 orang mengelilingi Monas sambil bersalaman a la ASEAN dipecahkan  ...

Tau kan salam a la ASEAN :D? tangan kanan disilang ke kiri, tangan kiri disilang ke kanan lalu salaman dengan orang di sebelah kita yang melakukan hal yang sama...memang salam yang unik dan rasanya membuat kita lebih dekat dan akrab dengan rekan di kanan dan kiri kita..coba deh kalau tidak percaya :D...Salam unik ini antara lain melambangkan keterbukaan dan keinginan negara-negara anggota ASEAN untuk hidup bersama berdampingan dengan damai, harmonis dan sejahtera..sungguh bukan sekedar salam, tapi juga menjadi simbol yang kuat dari karakter ASEAN..



Senang, bangga, haru menjadi satu...

Senang karena bisa menjadi bagian dari peristiwa bersejarah ini...apalagi saya bergabung dengan pasukan Bo, Obi et mba Hesti :D...

Bangga karena untuk pertama kalinya rekor nasional dan bahkan dunia untuk 4000 orang bersalaman a la ASEAN mengelilingi Monas berhasil terpecahkan....

Haru karena dari seluruh negara anggota ASEAN, of all the ASEAN Member States, INDONESIA yang menginisiasi dan melakukan pemecahan rekor ini...luar biasa kaaan...

Perasaan nano-nano ini juga diiringi dengan harapan agar Indonesia juga bisa menjadi anggota yang mumpuni dalam Komunitas ASEAN, yang kelak akan secara resmi dibentuk pada tahun 2015.

Pasti pernah dengar Komunitas ASEAN 2015 dong...

Komunitas negara-negara Anggota ASEAN yang rencananya akan menjadi lebih terintegrasi di tahun 2015...
10 negara anggota yang terdiri dari Brunei Darussalam, Filipina, Indonesia, Kamboja, Laos, Malaysia, Myanmar, Singapura, Thailand, dan Viet Nam ini  sepakat untuk bersama merapatkan barisan menjawab berbagai tantangan global dengan meningkatkan kekuatan kerjasama kawasan yang memang memiliki nilai geopolitik yang sangat strategis dan potensi ekonomi yang sangat strategis...

Saya ingat, ASEAN pernah mengesahkan ASEAN VISION 2020 di tahun 1997, yang merupakan upaya ASEAN untuk memfokuskan strategi pembangunan ekonomi dan integrasi kawasan kita tercinta, Asia Tenggara, agar bisa tumbuh dan berkembang dengan merata dan berkesinambungan. Nah, visi ini dijabarkan kembali dalam Bali Concord II, yang tujuannya antara lain membentuk Komunitas ASEAN di tahun 2020. Namun, dengan berbagai perkembangan terakhir yang sangat positif, para pemimpin ASEAN pun sepakat untuk mempercepat pembentukan Komunitas ASEAN di tahun 2015. Percepatan ini disetujui secara aklamasi melalui Deklarasi Cebu tahun 2007 yang lalu.

Tentu saja, bukan perkara mudah menyatukan 10 negara dengan berbagai perbedaan...mulai dari sistem politik, kondisi ekonomi, maupun keragaman budaya dan struktur sosial...namun kemitraan strategis yang telah dimulai sejak ASEAN berdiri tahun 1967 idealnya membawa 'berkah' untuk semua negara anggotanya..dan hal ini telah diproyeksikan oleh para pendiri dan pemimpin ASEAN kini dapat terwujud melalui pembentukan suatu komunitas yang solid dan dekat di hati ....

And here we go...ASEAN COMMUNITY 2015 alias Komunitas ASEAN 2015 pun digagas dan seluruh negara anggota, tanpa terkecuali, tengah bersiap-siap agar soon proses penyatuan negara-negara ASEAN ini dapat berlangsung smooth, terutama di tingkat akar masyarakat...

Dengan tiga pilar yang diusung, yaitu pilar ekonomi, politik-keamanan, dan sosial budaya, komitmen para pemimpin ASEAN pun telah beberapa kali dipertegas dalam Konferensi Tingkat Tinggi. Dengan tantangan yang ada, baik di tingkat nasional, kawasan, maupun internasional, kebutuhan untuk memiliki komunitas yang solid memang makin terasa mendesak.

Dan kita memang berpacu dengan waktu...2015 sudah di depan mata...

Apakah kita, Indonesia, sudah siap?

Mungkin sebagian besar dari kita akan menjawab tidak, sebagian menjawab ya namun dengan keraguan...

Mengapa? karena memang perlu lebih banyak usaha reaching out atau merangkul masyarakat untuk 'membumikan' Komunitas ASEAN 2015...karena tak kenal maka tak sayang, tak sayang maka tak cinta...

Mungkin itulah salah satu alasan mengapa kita berkumpul di Monas sejak pagi :D...

Aktif mengikutsertakan para bloggers, setelah menyelenggarakan serangkaian kegiatan seminar, pelatihan hingga festival bloggers, kali ini Diplomat Muda lulusan Sekolah Dinas Luar Negeri (Sekdilu) angkatan ke-37, yang bernaung di bawah Pusat Pendidikan dan Pelatihan Kementerian Luar Negeri, bekerjasama dengan Direktorat Kerjasama ASEAN Kementerian Luar Negeri, Sekretariat ASEAN dan  Pemerintah Propinsi DKI Jakarta, bahu membahu menggaungkan Komunitas ASEAN 2015 lewat cara yang tidak biasa....

Pemecahan rekor 4000 orang berjabat tangan a la ASEAN mengelilingi Monas? siapa takut ...

Apalagi perhelatan akbar ini juga diselenggarakan dalam rangka memperingati  ulang tahun ASEAN yang ke-46...benar-benar sesuatu yang patut dirayakan kan....

It took around 2 hours to ensure that the record was broken...

Saya tiba dengan Abang Bo, Obi dan Hesti di Monas pukul 7.20 WIB...matahari sudah tidak malu-malu lagi menyapa kita semua alias panaaas...Dengan segala gembolan, kami pun semangat menuju panggung yang penuh dengan umbul-umbul ASEAN Community 2015 dan persis menghadap Stasiun Gambir..acara tampaknya sudah dimulai dengan senam atau mungkin pemanasan bersama...lagu latin dengan irama yang menghentak semangat terdengar kencang...

Sebelumnya, saya dan teman-teman juga banyak yang sudah broadcast dan menyebarluaskan informasi mengenai acara ini...dan kita pun sukses janjiaaan kopdar dengan beberapa teman Blogger :D..Tak kurang dari Makpuh tercinta dari Kumpulan Emak Blogger, Mak Indah Juli Sibarani, pun akan ikut bergabung....can't wait, can't wait....

spanduk yang menyambut kita dan jadi salah satu spot favorit....


Setelah tiba di tengah lapangan, kami pun diarahkan untuk mendaftar...lumayan ramai juga lhoo...ada yang diundang resmi melalui sekolah dan kampus, ada yang melalui media sosial, ada juga yang berpartisipasi langsung di tempat aliasright on the spot...pokoknya target 4000 harus tercapai, bahkan terlampaui.....



Setelah mendaftar, kami pun mendapat tali warna-warni bertuliskan serangkaian nomor  yang nantinya bisa ditukarkan dengan makanan ringan dan jika beruntung, menjadi pemenang door prize...acara memang dijadwalkan dari pukul 7 pagi hingga 11 siang...

semangat mencari peserta tambahan :D...

Dan akhirnya, beberapa orang panitia, menginformasikan bahwa acara pemecahan rekor akan segera dimulai..

Kami yang sedang asyik ngobrol dan 'membantu' panitia untuk mengajak masyarakat umum bergabung pun bergegas menuju lingkaran untuk mempraktikkan salam ASEAN...banyak yang latihan dulu lho, termasuk saya, abang Bo dan Obi...

latihan duluuuu...:D....

Peserta di kanan kiri kami pun tak mau kalah...tangan disilang, jabat erat sebelah kanan dan kiri...ah, memang salam unik yang mendekatkan siapa saja..termasuk kami yang saat itu berada di Lapangan Monas dan boleh jadi tidak kenal dengan 'tetangga' sebelah yang ikut bersalaman....Dari obrolan singkat kami (sambil menunggu aba-aba panitia yang sedang menghitung jumlah peserta), terungkap bahwa memang masih banyak publik yang belum sepenuhnya paham dengan Komunitas ASEAN 2015...apa itu Komunitas ASEAN, apa manfaatnya, bagaimana kesiapan Indonesia dll pun akhirnya kita diskusikan ...


Banyak sosok ternama yang ikut memeriahkan acara ini...termasuk Bapak Wimar Witoelar...

Akhirnya, setelah kurang lebih 30 menit menunggu dan asyik ngobrol sana sini, sambil terus senyum lebar dan cekikan karena ternyata salam a la ASEAN itu susah - susah gampang, akhirnya kami pun berhasil memecahkan rekor..

semangatnya para peserta :D...sumber foto: ASEAN Secretariat facebook page


Lega dan bangga pastinya...tidak lupa saya, abang Bo, dan Obi tepuk tangan yang keras dan semangat...sambil mendekat ke arah panggung utama yang tidak kalah semarak...

Acara pun dilanjutkan dengan serangkaian sambutan termasuk dari wakil Dirjen ASEAN Kemlu dan ASEAN Secretariat. Semua menyambut gembira pemecahan rekor Salam ASEAN dan pentingnya terus membangun kesadaran masyarakat tentang Komunitas ASEAN 2015 agar semangat dan tujuan ASEAN untuk membangun komunitas solid dengan satu visi, satu identitas dan satu komunitas.

Dari Kemlu, Bapak Rahmat Pramono semangat menyampaikan sambutan

Tidak kurang dari Deputy Secretary General ASEAN, Mr. Mochtan, ikut memberikan sambutannya..."Bersama, negara-negara  anggota ASEAN akan lebih kuat..,"
Dubes/Watap RI untuk ASEAN, H.E. Ngurah Swajaya, turut bergabung...

Dubes Hazairin Pohan dan beberapa panitia dari Sekdilu 37 dan Pusdiklat Kemlu


Di sela-sela acara, tak lupa twitter pun dicek dan dicek lagi untuk pastikan janji ketemu kopdar bisa terwujud...dan alhamdulillaaah...setelah bertemu mak Meity, tidak lama MakPuh Indah Juli dari Kumpulan Emak Blogger pun hadir..belum lagi para 'sesepuh' dari Kompasiana, seperti Ayah Dian Kelana dan teman-teman ASEAN bloggers yang lain...


say cheeers.....para jawara blog berkumpul :D...yaaay...


cheeers lagiiii.....


Semarak acara pemecahan rekor makin terasa dengan selingan flasmob, games, live music, bahkan poco-poco ....

Tak kurang dari Leo Mokodompit dan Band Sekdilu37 turut meramaikan panggung.....pokoknya rame, heboh dan seru...tidak heran kalau masyarakat yang masih berada di Monas pun ramai berkumpul di sekitar panggung..


asyik menikmati buletin ASEAN sambil menunggu games selanjutnya...



ayo kita poco-pocoooo....


Leo Mokodompit et Band Sekdilu37....kereeeen et asyik...

makin siang makin ramai niiiih...


Memang harus kita akui bahwa banyak yang pernah mendengar tentang ASEAN yang memang sudah diajarkan di bangku sekolah...kalau tidak salah, sejak SD malah..paling tidak waktu jaman saya SD... :D...

Tapi sekedar tahu kapan ASEAN berdiri dan siapa saja anggota ASEAN sekarang tidak cukup untuk 'menyelami' makna menjadi komunitas ASEAN yang sesungguhnya..bukan rahasia kalau perseteruan antarnegara anggota ASEAN masih kerap terjadi, mulai dari isu batas negara hingga  klaim seni budaya


Untuk menyatukan visi dan membangun identitas ASEAN yang solid, perlu banyak upaya bersama yang melibatkan seluruh masyarakat, termasuk komunitas ASEAN Blogger, komunitas blogger lainnya dan komunitas-komunitas lain yang tersebar luas di mana-mana... Bahkan, sejalan dengan berbagai upaya Pemerintah, Ditjen Kerja Sama ASEAN, terus melakukan terobosan untuk menyebarkan nilai-nilai dan manfaat ASEAN Komunitas 2015...dan pemecahan rekor salam a la ASEAN ini patut mendapat apresiasi yang tinggi...tidak sabar rasanya menunggu terobosan lainnya :D...

rapatkan barisan bersama ASEAN blogger community...


Maju terus Indonesia...
Bersama, kita melangkah mantap dan penuh percaya diri menuju Komunitas ASEAN 2015